April 18, 2017

Perkara Pulang (bukan roman picisan)

Beberapa saat lalu saya baca snapgram temen saya, screenshoot dr temennya. Isinya:

...would you nurut aja sama orang tua sebagai tanda terima kasih or would you fight for your dreams because you and your heart know that's going to make you feel happy?

He he heeeee.

Kalo dipikir-pikir saya sama papa beda banget, etapi sama-sama ambisius kok he-he. Jaman mau nentuin saya harus masuk jurusan apa, saya sempet debat hebat sama papa. Saya mikir kalo saya udah ngalah dengan dua tahun SMA belajar IPA, padahal saya maunya masuk HI (waktu itu); papa saya masih ambisius banget saya masuk FK #classic. Kalo sama mama berantemnya masalah cewe, basi. Kamis sore kemarin, mama saya telephone berkali-kali minta saya pulang, libur panjang; ngajak keluar kota. Selama kuliah, saya jarang ikut liburan sama orang tua karena jadwal kuliah absurd lahir batin. Orang-orang udah masuk lagi, saya masih ujian... ngok. Sekalinya libur, eh kok ada aja agenda di luar rumah. Dalem hati, saya pengen tapi capek tapi ga enak sama orang tua tapi masih uts tapi saya ga belajar juga sih di sini. Waktu mama yang telephone, saya masih ngelak bilang ada janji (literally emang ada janji dan agenda di hari-hari libur itu). Saya langsung chat temen saya minta maaf ga bisa ikut ke agenda itu dan canceling cyber meeting. Prioritas keluarga sebenernya ada di atas akademik sih buat saya, tapi kok saya masih ambis bertahan di kostan alibi mau belajar padahal saya malah ngerjain hal lain. Kadang rela ga pulang demi kegiatan non akademik. Kadang mikir juga, siapa yang ngehidupin saya sampe jarang pulang padahal kuliah di Bogor, rumah di Bogor juga masih suka ngelunjak ga pulang. Akhirnya saya pulang hari itu, dijemput papa jam sembilan malem. Papa tuh galak, ya tipe papa-papa yang tegas dan posesif sama anak perempuan, yang paling perhatian kalo saya kenapa-kenapa, tempat keluh kesah masalah hidup, tempat belajar dan diskusi segala-galanya; ya ini orangnya. Papa saya setengah cenayang juga, suka nebak/mimpi yang emang bener, like "papa mimpi kamu punya pacar" atau "kamu lagi deket sama orang ya?". Ah why sih papa, padahal saya cerita masalah kayak gitu ke mama doang, itu pun belakangan ini; setelah papa nebak. Akhirnya hari itu saya liburan sama keluarga, jangan tanya senengnya kayak apa.

Orang tua saya tuh protektif banget-nget-nget. Waktu TPB, kalau saya sakit suka tiba-tiba di depan asrama pas saya pulang kuliah.. makanya sekarang saya ga pernah bilang kalau sakit. Saya belum pulang jam lima sore, bisa ditelephone dan chat non stop. Temen saya SMP dan SMA udah khatam kayaknya tentang hal ini. Kalau telephone sama orang tua, suara saya turun 2 oktaf, ngomongnya baku banget. Pasti orang yang baru kenal saya kaget tiap denger saya telephonean sama orang tua saya.

Ga sadar, udah tahun ketiga kuliah. Saya udah banyak banget ngelawan keposesifan orang tua saya yang sangat-amat-super-duper-insecure sama saya (terutama pas kuliah). Kalau saya pergi dari rumah ngomong "hati-hati ya jaga diri, kamu perempuan." bisa sampe jutaan kali, dari masih di rumah-di dalam mobil-mau turun dari mobil-mau masuk kostan. Saya ga pernah cerita ke mama papa saya; kalau pulang kuliah, saya suka harus rapat dulu, pergi dulu, ngurus a x d y lah, pulangnya di atas jam 6 malem. Suatu hari saya cerita, pas udah semester lima saya baru berani cerita. Mama saya shock bukan main, anak perempuannya pulang jam 12 malem. Saya dah parno tuh papa saya bisa meledak kali ya kalo mama saya dah begitu, taunya etaunya ya gitu. Nasehatin hal tadi lagi, "Inget ibadahnya, kamu pulang sama siapa jam segitu? Jangan macem-macem ya, kuliahnya dijaga. Papa percaya kamu." rasanya ribuan kali lebih berat pas denger kalimat terakhirnya. Sekarang, Afu Vianti rajin pulang karena........ capeq dan bosen hidup di Dramaga, ingin cepat lulus #hah. Mau marah gabisa juga, mau nangis suka batu sendiri juga, yea kepada siapapun kalian yang bisa marah ke orang; bersyukurlah. Rajin pulang juga karena mama sering bilang "rumah sepi deh, kamu kuliah; papa kerja; adek pulangnya malem juga. Jadi mama nonton India aja." Hf, daripada mama saya makin addict sama India hh. Rajin pulang juga karena perbaikan gizi dan perbaikan kesehatan rohani. Sekarang saya suka maksain pulang daripada jadi amburadul di Dramaga.

Jadi, intinya saya lagi melankolis banget gara-gara kejadian Kamis-Minggu, gara-gara baca post line orang juga. Instead of saya emang anaknya gampang nangis kalo udah masalah bau-bau keluarga, tapi saya jaim dan gengsi kalo nangis depan keluarga saya karena image saya perempuan galak dan gapunya hati:(. Buat kalian yang mungkin baca post ini, rajin pulang ya; mumpung pulangnya bukan ke rumah doang tapi bisa ketemu dan cerita-cerita sama mama papa. Hal yang paling saya parno kalo lagi muhasabah adalah "BAYANGKAAAAN SAAT KALIAN PULANG ADA BENDERA KUNING DI RUMAH KALIAN", ya lemah deh saya; meskipun udah basi.. saya tetep aja nangis. Pulang aja, meskipun kadang kalau di rumah suka diminta tolongin cuci baju, cuci mobil, setrika baju, nyapu, ngepel, masak, pijitin papa mama, beli ini itu; ya udah pulang aja. Mumpung masih komplit. They are getting old, when we are busy to set our life.

Kamu pulang lagi kan hari Jumat?
- a-never-missed-question-asked-by-a-mom-to-her-daughter-whenever-she-has-to-go-to-Dramaga.



susah ah ngepost beginian kalau ga nangis

Tidak ada komentar: