November 01, 2015

Bau

Kamu,
mungkin lupa
dan kini jengah
dengan ucap bau milik saya

Saya,
penuh luka
atas lengah
dan tingkah tanduk kamu

Bosan janji dengan ingkar
bagai dua belah tiga
pesan hati kini pudar
kamu jua telah tega

Sayang, saya tidak akan kembali
sejatuh daun kepada tanah
dan angin kepada awan
saya tidak ingin kembali

Lantas hati
selalu mengerti
kemana ia bersandar;
bukan bertandang.



                                   (a.d. 2015)