Juli 13, 2015

Temen Cuba

Hula!
Bosen banget sebenernya, gue lagi ngejar deadline. Parah ini smp molor 2 hari, yaAllah maaf. He. Suntuk gegara harus bikin ini, ikhlas ko ngerjainnya.. ya tapi bosen aja wk apasih gua.

Ini aja mau kasih tau dunia tentang temen cuba, bukan cungur barokah tapi cubanged. Lucu banged... guenya. Lu mah engga pud. Ini orangnya...


Siapa dia? Hmm sebenernya dia request trs suka ngechat maksa2 gue buat ngepost tentang dia di blog, padahal udah gue describe di ask.fm. Emg suka gitu orangnya. *put poop on line sticon*.
Badai cibubur ini gilak bgt. Awal kenalnya dari semester satu pas matrikulasi. Kita ga seSMA kayak yg orang2 kira, ga sekelas, ga sekamar asrama, ga selorong, tapi seasrama ko di A2. Dia lorong 3, kamar 176 gue di lorong 4 kamar 180 wkwk ga penting sih. Kenalnya gegara pas gue main sama Zahra diajakkin ke kamar dia terus kenalan pake jabat tangan. Itu jabat tangannya dibold, italic, underline deh biar jelas. Geleuh. Nah itu kan bulan puasa, taunya gue sm nih anak ga puasanya bareng jadi kita makan siangnya bareng terus deh. Inget banget gue pertama kali dia ngechat gue “afuuuy” trs “eh typo gpp deh biar ucuk” trs gue mikir jih akrab. Gue jg gangerti kenapa jadi curhat2 sm anak ini. Mungkin krn ultah kita deketan selisih 4 hari doang? Atau karena golongan darah kita sama? Ea. Gue lupa awalnya gimana wkwk trs dia selalu jadi orang nomer 1 di ipb yang gue kasih tau kalo gue kenapa2. Misal “pud masa ya..” gt kalo ga “pud tadi gue abis fudul..” ya gt2 deh. Ga ngasih tau apapa deng ya? Wk. Dia udah kayak tong sampahnya gue saking gue cerita sampah aja ditanggepin sm dia hahahahahahahaha canda eaq. Oh ya, kalo lu laper ke dia deh. Why? Karena makanan dia banyak dan suka ga abis. Jadi enaq dec. Pas gue di asrama dulu, Pudhik bahkan lebih tau gue drpd temen sekamar gue HAHA hina, jahat bgt gue sama temen sekamar yaq yg dikasih tau orang mana dulu. Dia doyan bgt selfie smp selama gue tpb, bestfriend di snapchat gue yg nomer 1nya dia gegara dikit2 selfie. Yha.

Cerita lucu aja nih. Gue inget banget waktu itu kan gue otw ke IPB karena macet gue diturunin suruh naik angkot sama bokap gue. Iya, jahat. Udah gitu panas bgt ya tolong, trs gue chatan sm dia tuh di angkot yang panasnya innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Lagi chatan tiba2 dia telephone.. lah rada2 kan. Terus gue ketawa2 dengerin dia curhat lagi kesel sama Ata (temen sekamar dia). Dia selalu lawak tiap berantem sm temen sekamarnya ini. Tiap minggu setelah gue pulang, gue kek psikolog dengerin mereka ngadu ke gue. Skip. Nah telephonean tuh lama, tiba2 dia bilang “Fu baca chat gue buru” sikentut udah tau lg telephone ngapain juga ngechat segala. Terus pas gue buka chatnya dia ngirim foto Ata. Gangerti lagi. Dia juga baru2 ini ngechat gue malem2 “masi bgn ga?” gue lg nugas kan di rumah, trs dia tiba2 telephone gini “Fu, sebenernya gue telephone karena gue takut nyetir sendiri, temenin dulu yak sampe temen gue dateng” hanjir. Suka gatau diri. Pas temennya dateng “udah ya, temen gue dah dtg nih bhay” sambil ketawa2. Kurang setia gimana lagi gue pud? Satu lagi cerita pas gue masih di asrama, kan waktu itu gue ada radiv jadi blm ketemu dia tuh dr minggu lalunya gegara gue ke Jogja. Trs gue nanya sesuatu yg dia ceritain pas gue di Jogja. Abis itu dia ngechat gue “Fu, tp lu jgn marah sm gue sumpah ini bukan salah gue ko. Fu janji dulu ga marah sm gue sumpah Fu ih maaf” trs dia sejuta kali yha ngechat gt kan gue kesel krn lg radiv. Gue bilang kan gue ga marah, slow, ya gt2 pokonya tp dia ttp ga cerita. Trs gue telephone pdhl lg radiv HAHA dan dia ttp ga cerita yaudah gue matiin dan gue bete sm dia wk kan biasanya kl gue pulang ke asrama gue ke kamar dia nah waktu itu engga, dia nyamperin ke kamar gue trs bilang yg “Fu lu jgn marah” gt2 lg smp akhirnya cerita. Ketebak sih cerita apa.. bener aja gapenting zir. Gilak, udah emosi yha itu mana lg capek2nya untung chayankz.

Alo pudhik! Jgn sombong eaq ntar pas di gfm, sapa2 kalo ketemu gue, chatan trs ya tiap hari pdhl gapenting jg sih hahahaha gamau tau, harus sukses brg! Bilang2 aja kalo knp2, q selalu sedia 24 jam. Kan lu tau, gue setia wkwk udah gt jgn galau2 lagi yubz kan dah ada yg baru pud (yg kenapa sih sama lg kek w). Kalo bisa kita adain lunch cantik di hari tertentu tiap minggunya, ga usah muluk2 di sapta aja cukup hahahaha atau agricinta atau salsabila deh boyeh. Oiya kalo makan diabisin ya, mandi 2x sehari, semoga ntar lu jadi alim kayak gue, makin jago di dunia fotografi & editingnya, makin rajin (atau kerajinan), semoga jago nyebrang jugak. Satu lagi, semoga kita sembuh dari alergi pagi/malam pokonya alergi yg tiba2 dateng kek Ditunggu pulang brgnya ya pud! Kasih foto deh yaq.


Setelah setahun kenal foto pertama kita berdua pas farewell party asrama. Ccd.
(Maafin itu tangan gue abis makan belum cuci tangan diajak foto. Iyuwh curhat.)

Ini bukti betapa sering snapchatan (1)
Sebenernya ga lari sore ko, cuma keliling IPB.


Foto berdua terakhir pas ultah Pudhik. Dia minta foto berdua.
Ga usah liatin pipi gue.


Gausah liatin pipi gue atau jidat Pudhik.
Pud nyadar ga, ini foto pertama kita berdua? Sweet ya gue?


 ***


You catch me, when I fall
You tell me, when I’m wrong
You hold me, when tears go down
You listen to me for unnecessary things
The best part is.. you just knew me, not for years

Dear Pudhik, who always scold at me when I remember about what I did yesterday, who always care about me more than anybody else at campus. Stay there ya, to know what my ups and downs are and I promise that I always walk beside you. Cause we both know that we’re not friend in needs. For sure. I hope that universe always go with us to unfold every good things that God has prepared for us. No, I won’t to meet you three years from now as successful one without put each of us on our stories, I want that each of us become the reason of our stories and keep going together through the thicks and thins of college life.


***


Udah sweet belum pud? Gue tau lu pasti senyam-senyum sendiri baca ini. Tau bgt. Udah ah ntar gue anti jodoh, ntar kita dikira lg bt. Lubyu.

Juli 08, 2015

Putri Petir

Tinggal di Negeri Awan tidak melulu membawa kabar baik. Bertemu dengan putri lain membuat ia bahagia? Tidak. Selama ini, ia diperolok hanya karena dirinya selalu dianggap marah ketika Putri Air harus turun ke bumi bergiliran. Padahal tidak, ia tidak pernah marah sekalipun. Ia melindungi dan mengawasi yang lain, termasuk Putri Air hingga ia selalu lupa dirinya sendiri. Atau melupakan dirinya sendiri? Entahlah. Sadarkah mereka bahwa Putri Petir tidak hanya menemani Putri Air saat ingin singgah ke bumi? Tentu tidak. Putri Petir selama ini biasa bekerja sendiri, menghapus sisa-sisa tangis malam karena olokan putri lain. Tetapi di luar sana, sungguh banyak yang mencintai Putri Petir dengan semua sikapnya.

Putri Petir hingga kini terus dibayangi oleh kedua orang tuanya. Ia tidak pernah diizinkan pergi di siang hari yang terik, ia hanya menemani Putri Air yang singgah ke bumi saat malam hari. Omelan tiada henti harus diterima jikalau ia datang di siang hari yang terik. Ratusan, ribuan, bahkan mungkin tak terhingga oleh hitungan pertanyaan mengapa membumbung di kepalanya hingga terkadang ia kembali menangis sendiri. Kedua orang tua Putri Petir selalu menganggap bahwa Putri Petir harus dijaga karena bagaimanapun ia adalah seorang putri. Mereka lupa bahwa Putri Petir kini sudah dewasa dan perlu penjelasan atas larangan-larangan tersebut.

Putri Petir terus tumbuh selayaknya putri lain. Sesekali ia melanggar apa yang orang tuanya perintahkan. Hingga suatu hari, larangan terbesar orang tuanya diabaikan. Larangan itu adalah untuk tidak tertarik terhadap raja yang tidak berasal dari Negeri Awan. Ia adalah Raja Karang yang beruntung untuk mendapat hati Putri Petir yang selama ini ia bekukan untuk siapapun. Raja Karang merupakan sahabat baik Putri Air di dasar laut sana, tanpa omong panjang Raja Karang menyampaikan salam kepada Putri Petir melalui Putri Air. Tidak lama, Raja Karang mampu menemui Putri Petir di Negeri di Dasar Laut.

Setelah itu, obrolan-obrolan singkat mereka terus disampaikan melalui Putri Air. Hal ini karena larangan orang tua Putri Petir untuk pergi ke Negeri di Dasar Laut. Sekian lama sikap Raja Karang berubah dan membuat Putri Petir gerah. Meski demikian, mereka tetap mampu melanjutkan kisahnya. Larangan orang tua Putri Petir bak tak lekang oleh panas, tak lapuk oleh hujan memaksa Putri Petir memikirkan keberlanjutan hubungan ia dengan Raja Karang. Putri Petir memikirkan seorang diri, tak pernah ingin ada seorang pun yang mengetahui masalahnya itu; termasuk Raja Karang. Sampai ia terus mendesak dirinya untuk mengambil keputusan cepat yang baginya tepat. Ia mengikuti perintah orang tuanya untuk tidak melanjutkan kisah hidupnya dengan Raja Karang hanya karena ia adalah seorang dari Negeri di Dasar Laut.

Tidak pernah ada tangis setelah meninggalkan Raja Karang. Dengan berbagai alasan selain hal tadi --larangan orang tua-- mampu membuat Putri Petir perlahan lupa akan Raja Karang. Terus menyibukkan dirinya di Negeri Awan menjadi jalan tunggal baginya. Ia nyaris membunuh jam tidurnya dari hari ke hari tiap minggunya, bahkan ia lupa untuk memberi tubuhnya nutrisi. Seharusnya sejak awal ia sadar bahwa tidak akan ada petir yang mampu menyambar karang. Pikirnya terus demikian. Hubungan keduanya tetap baik, sesekali Putri Petir tergoda untuk kembali tetapi menurutnya langkah yang ia ambil tidaklah salah sehingga ia urungkan kembali niatnya.

Sudahkah Putri Petir kembali baik setelah hari itu? Bukan tidak, tetapi belum. Tak hentinya ia ditegur oleh sahabatnya yang tidak sampai hati melihat dirinya terkekang dengan larangan-larangan orang tuanya serta kisahnya dengan Raja Karang yang kandas sebab jauhnya Negeri Awan dan Negeri di Dasar Laut. Sesungguhnya Putri Petir pandai bermain drama; ia mampu tertawa sepanjang siang di Negeri Awan dan menemani Putri Air turun ke bumi saat malam hari. Ia tidak menampakkan wajah sedih sedikitpun. Putri Petir selalu ingat kewajiban hidupnya untuk memancarkan cahaya dan menggemakan suara kepada bumi. Itulah hal yang menjadi prinsip Putri Petir hingga mampu bertahan sejauh ini.


"Takkan lagi ku sebodoh ini
Larut di dalam angan-angan tanpa tujuan"
- Tulus, Sewindu

***

Start boring with my blog posts, I'm just trying to express with a new method of writing. Bye!

Juli 03, 2015

Nasihat?

Gening : "Tp kita harus belajar... belajar untuk egois. Sesekali. Di saat2 hati lg rawan kepeleset."
Afu : "Dan aku gatau kapan harus egoisnya"
Gening : "Now."

Hmm ya. Ya. Ya.
Sesekali gue egois, termasuk untuk masalah ini.

"Lo ngapain? Mereka aja gakada yang minta maaf kan??" - Temen kuliah.
"Afu jangan bego-bego. Jangan polos-polos." - Temen SMA.

Ya.

"You try, you start ignoring. Like what.. hello?! It's non of ur business." - Temen SMP.

Ya.

Glad to have friends who always notice me for every steps I took. That kind of friends who ask me what I am feeling rite now. That kind of friends who scold at me when I do wrong. That's why I always surround myself in a friendship that I know it'll be longlast.




"Iya ih supaya gak kayak kemarin. Bukannya apa, tp krn aku care Fu sama kamu."
- Gening. 6 years (& still counting) bestfriend.

Juli 02, 2015

Birthday?

Turning 19 means next year I'll be 20.

Paansi fu.

Be-da. Tanggal 29 tahun ini di setiap bulannya terlalu banyak arti.
Iya, beda dari tahun sebelumnya. Gue jadi lebih cengeng? Mungkin ini pertama kalinya gue nangis sesenggukan sampe mata bengkak bukan karena terharu diamanahin usia baru. Gue nangis karena.. gue harus kehilangan nenek kesayangan di hari ulang tahun gue. Sesenggukan? Pasti. Banjir? Tentu. Sampe gue ga ngerti how to hold myself. Gue cerita ke temen gue sambil gemeteran, sambil ngucapin makasih, sambil nutup telephone temen gue, sambil temenin bokap gue, sambil dengerin bokap gue telephone nyokap gue, sambil.. ah banyak. Iya. Nenek kesayangan. Dari kecil; tiap gue ke rumahnya di Prambanan gue dibebasin ngapain aja, ngehabisin bawang goreng setoples yang baru jadi, ditemenin tidur, disiapin makanan favorit, disiapin semua keperluan gue waktu bokap kecelakaan, dimanja, dinasihatin, diingetin ibadah walau kita ga sama. Uti; yang punya kadar galak yang sama kayak gue, yang punya tanda lahir kayak gue, yang tingginya hampir sama kayak gue, yang selalu ngebelain gue tiap dimarahin nyokap, yang dibilang kembaran beda usia sama keluarga besar. Kangen kakung belum selesai, uti harus pergi. Gue masih nangis sampe post ini dibuat. Gue lemes kehilangan orang yang gue sayang pas ulang tahun gue sendiri. Gue masih terus tanya kenapa, kenapa pergi hari ini uti. Gue selalu cium uti sampe terakhir ketemu, yang terakhir engga karena uti udah didandanin dan disiapin sedangkan gue masih nangis-nangis, selama ketemu gue coba temenin dan layanin uti. Meski ga seberapa sama apa yang uti kasih.

Uti, Tika sayang uti. Sayang banget. Uti yang tenang di sana, akhirnya uti ketemu kakung lagi. Tuhan satu ko uti, meski kita beda.. uti selalu ada dalam doa Tika. Uti maaf ya kalau selalu Tika repotin, bahkan uti masih tunggu Tika dateng sebelum bener-bener pergi. Tika bakal kangen uti, bakal selalu inget uti. Sampai jumpa uti.

***

"be strong... you'll get the better onee" - Chat temen gue, sebut aja namanya Lia.

Gue kaget. Gue salah apa. Ha.
Karena semuanya, semua yang gue tau tentang lu; yang selalu gue simpan rapat-rapat akhirnya gue ceritain ke orang lain. Kehilangan rasa percaya bisa separah ini ternyata sampai gue ga tau mau ngomong apa. Kenapa ya semua tentang lu punya pemahaman sendiri buat gue dari awal. Intuisi gue selalu benar atas semua hal tentang lu. Kaget ga? Biasa aja. Lebih kaget dengan apa yang udah terjadi sama gue semalem. Ea. Hebatnya lagi, ga pernah ada air mata karena itu semua. Hebat ga? Biasa aja. Untung batu sama perasaan sendiri. Untung ga peka sama diri sendiri. Untung aja. Gue mau cerita, tapi bingung gimana jadi gantung gini. Yaudah lah ya. Kadonya manis buat gue (tapi boong). Ah tenang, selama ini gue biasa ditinggalkan. Sudah tau harus bersikap bagaimana.

***

"Pagi, berarti satu hari yang melelahkan terlampaui lagi. Pagi, berarti satu malam dengan mimpi-mimpi menyesakkan terlewati lagi; malam-malam panjang, gerakan tubuh resah, kerinduan, dan helaan napas tertahan."
- Sunset Bersama Rosie, Tere Liye