Juni 25, 2015

Self Reflection

Hallo! Udah lama ya gue ga ngepost. Mau review setahun ini gue ngapain aja. Banyak. Banyak banget malah.



Satu. Lulus SMA. Ya ampun ini jadi akar gimana gue berubah sampe kayak sekarang, I do sure. Masih sangat jelas di ingatan gue, gimana rasanya perpisahan pas H+1 pengumuman SNMPTN terus nama dan tempat gue kuliah disebut. Ada nyokap dan bokap di tempat duduk sana. Beuh. Feels like.. ya kaget ternyata gue udah 12 tahun terikat sama seragam sekolah and I officially graduated on that day.


Dua. Jadi mahasiswa. Masuk tahap baru dalam hidup, bukan siswa lagi. Gila. Yang biasanya gue tiap pagi disiapin susu sama nyokap terus izin dulu kalau mau berangkat sekarang ga gitu. Sedih ya. Gue kuliah lebih dulu dibanding temen-temen gue saat itu, tanggal 30 Juni gue masuk kelas sebagai mahasiswa dan yang gue dengerin bukan lagi guru; tapi dosen. Bukan rapot lagi yang gue terima tiap semester, tapi IP.

Tiga. Hidup di asrama. Ini sebab akibat sama nomer 2 sih. Gue masuk asrama H-3 ulang tahun gue ke 18. Sedih. Asli. Gue ga kebayang ya sama temen gue yang jauh sama ortunya, gue aja nangis pas awal-awal di asrama. Inget banget gue masuk asrama bentar langsung puasa, sahur sama roti tawar dan energen saking malesnya gue makan. Ya. Gue belajar nyuci baju sendiri; manual; pake tangan, tiap mau ke kamar mandi aja antri dulu. Belajar berbagi, ngenalin temen-temen gue yang daerah asalnya macem-macem. Seru sih asrama, sekarang gue lagi mikir kalo gue sakit siapa yang ngurusin; kalo gue capek siapa yang bantuin; kalo gue kesel siapa temen cerita gue sampe ketiduran; kalo gue sedih siapa yang paling duluan support gue lagi; kalo gue minta ajarin pelajaran ke siapa. Sesedih itu gue ninggalin asrama, meski gue gabut acara asrama dan sering kena jam malam.

Empat. Sekelas 105orang. Gila. Ini rekor sih ya, gue mungkin ga bakal sekelas lagi dengan orang sebanyak ini. Capek? Tentu. Buat nyatuin ide dan pendapat orang sebanyak ini tiap mau ada acara kelas bukan hal gampang. Bahkan pas awal kuliah gue nangis cuma karena ga sependapat sama temen gue sekelompok. Nangisnya ga di depan dia tapi. Tetep seneng sih gue punya temen lintas jurusan, jadi banyak temen buat ditanya-tanya.

Lima. Ikut UKM. Sebenernya ga baru untuk ikut kegiatan di luar aktivitas akademik. Tapi dengan gue ikut UKM pas kuliah bikin gue ngerti kalo kuliah itu ga cuma cari nilai dan ilmu pelajaran aja; mereka yang nyadarin kalo kuliah ga melulu tentang akademik tapi gimana bisa berperan buat orang banyak dan dapetin link buat cari kerja ntar. Rumah baru? Keluarga baru? Ya. Bisa dibilang gitu. Gue rela pulang malem cuma demi rapat yang sesungguhnya kuliah aja udah capek. Gue rela ga pulang ke rumah demi dateng ke suatu acara. Terlanjur diajarin banyak hal sama orang-orang ini bikin gue jadi betah. Baru setahun sih, tapi terlanjur sayang. Sekali lagi; karena mereka yang ga akan berubah sampe gue lulus nanti.

Enam. Hati. Hati baru. Gapenting sih tapi dibuang sayang. Meski udah ga lagi bareng, ditulis di blog mah ya gapapa. Akhirnya gue yang -kata temen-temen gue- jutek sama cowo meski mereka terus panggil gue cabe.. punya pacar. Meski sekarang ga. Gatau dari panggilan cabe, sampe php ada. Padahal bukan masalah gue ga ngasih harapan, tapi yang ngeharapin juga ga ada. Yea.

Tujuh. Cuba makin luas. Gue emang seneng cuba. Mengakui kan? Iya lah. Cuba gue bisa sama abang nasi padang sampe orang yang udah lulus, yang diomongin bisa dari kisah horror kampus sampe politik kampus. Serem ga? salam cuba.. cungur barokah.

Delapan. Kepanitiaan. Ga baru sih, tapi beda. Pernah ngalamin dalam sehari lu harus ikut di dua acara yang tempatnya jauh beda? Pernah ngalamin kecapean karena bolak-balik rapat di hari yang sama? Dalam satu tahun ini gue udah merasakan timeline gue di kamar sangat penuh dengan radept, radiv, ratek, rakor, RG, dan deadline. Yea. Buat kalian, yang bilang gue sok sibuk selama ini.. dan baru ngerasain sekarang gimana susah dan capeknya ngeconduct acara.... I wish you are still alive on the day after tomorrow. Tapi puasnya gabisa dibandingin abis itu. Tidur lima jam untuk tiga harinya.. paid off :)

Sembilan. Bisa pulang malem. Ya, sebelum kuliah gue pulang malem bisa dihitung pake jari. Sumpah ini sih. Terus pas kuliah gue tinggal di lingkungan kampus bisa lebih leluasa dari kemarin-kemarin. Bahkan hampir tiap hari gue pulang malem, atau pergi malem. Entah cuma beli makan atau rapat atau cuma ngobrol doang sampe jam malem. Tapi gue tau ko mana prioritas, dan gue cuma pake jam malem buat rapat yang super-duper-urgent dan memaksa gue di situ. Intinya sih bisa pulang malem.

Ini jadi self reflection mengingat bentar lagi gue pindah usia. Kalo gue liat lagi setahun ke belakang, banyak hal “pertama” yang gue lakuin. Ya, meski gue ga ngerasa ada yang berubah dari diri gue sih. Seneng? Nyesel? Semua yang baik-baik tentu bikin gue seneng, meski kadang gue terlena dengan euforia kehidupan kuliah sampe bikin gue.. sakit terus atau bahkan nilai gue yang naik-turun. Terlalu banyak ketemu orang yang berhasil nampar gue dengan caranya masing-masing.

Ada banyak orang yang berhasil narik gue ke tempat positif, dan ada orang yang harus gue relain untuk pergi karena.. ga bisa dipaksa lagi. Kangen? Iya lah pasti. Ga kode.

God never fail to cheer me up and make everything better than yesterday. Never.

Jatuh bangunnya gue selama satu tahun ini yang terhebat menurut gue. Gatau deh ya tahun depan gue bakal bersyukur dengan ini semua atau engga. Tapi yang pasti, gue ga pernah nyesel karena gue mencoba ini semua.

Dah ah. Foto-foto menyusul, males ngubrek-ngubreknya.

Selamat malam!



Juni 07, 2015

Hello, June

Hello June,

a month full of bliss
that I can't ask more
behind tears

a month full of tears
that I hide during months
with regrets inside

a month full of regrets
cause I did several things
before I lie to myself

a month full of lies
that make me fine
then scare me

a month full of scars
because we meet again



                     a.d.


***



"And God, tell us the reason youth is wasted on the young" - Lost Stars, Adam Levine