Februari 13, 2015

Semester Dua

Ya. Judulnya aja udah berat bgt.

Gue baru seminggu sih ngejalaninnya. Capek? Iya. Kalau dibandingin sama semester 1 yang super duper leha-leha, kuliah 3 hari, ga sampe jam 3. Pulang-makan-tidur siang. Surga. Semester ini gue full sampe Jumat, ditemani praktikum-praktikum cantik. Baru 3 hari gue di asrama, lalu tepar. Tepar. Jijik lah fragile amat gue. Ini penyakit homesick gitu loh, kaget sama kegiatan baru hahahaha iya tau ini menjijikan. 6 bulan lalu juga gue seminggu di asrama, abis itu sakit. Iyuh.

Apaya gue lagi seneng sama amanah yang ada di gue, jadi ya mau secapek apapun tetep ngerjain. Iya sih; lebay, tapi serius. Kayak ngerjain semua hal mepet deadline, revisi, revisi lagi, revisi terus, mainannya sama waktu, kejar-kejaran sama kemampuan diri sendiri, ketemu "rumah" yang gue pikir ga semudah ini "menempatinya". Seneng. Kalau lu tanya gue kenapa seneng, jawabannya karena gue tau yang ga bakal berubah sampe gue lulus nanti adalah tempat ini, yang gaperlu sesusah itu nempa fisik gue tapi berhasil ngerubah banyak pandangan gue. Dan satu hal yang gue suka; terbuka. Semudah mengkritik tapi tetap halus, memberi saran, nemenin diskusi, dan jadi tempat cerita dari yang terpenting sampe sampah-sampahnya, semua hal kali ya padahal belum ada setahun gue kenal mereka. Seneng.

Doain ya untuk kehidupan semester 2 gue. Hix.