Oktober 02, 2014

Setelah seabad ga ngepost. Em.

Well mau sedikit banyak cerita. Semenjak udah ga segampang dulu pulang dari kamis-senin, sekarang cuma sabtu/minggu. Sedih? Iya lah. Gue jarang banget telephone/sms orang rumah karena dengan hal ini, lu lebih tau rasanya "rindu". Cih.

Kenapa jadi jarang pulang? Ada beberapa hal yang "nyita". Nyita waktu, nyita tenaga, nyita hati disini. Seneng tapi capek ngelakuinnya. Karena ini pertama dan masih banyak yang lebih ++++ ke depannya. Kalau ngobrol sama kakak tingkat sih "TPB ga ada apa-apanya, baik capeknya even tugasnya.

Terus.... lagi kesel.
Di sini. Harus adaptasi lagi. Dan lagi.
Gue yang kebiasa kerja sendiri, yang kebiasa jadi deadliner masih tetep tapi sekarang ga ada yang ngingetin. I mean, iya kita sekelompok tapi ga ada yang ngingetin untuk "stop, this is mine, you need take a rest". Meski udah berulang kali dibilangin "Emang bisa kerja sendiri. Tapi apa fungsi kelompok kalau ga ada kontribusi lu disana? Ini kan tentang tanggung jawab, bukan saatnya lagi lu harus dipecut untuk ngerjain kewajiban lu". 

Inget rumah kedua. Inget seberapa lama ga ketemu, ga cuba, ga jambak rambut Theo, ga ngatain Eka, ga menelin Amri, ga ledekin Ojan atau Gema, ga gangguin Mulvi, ga kelitikin Dinna, ga menentang Aiman. Duh, kangen. Kangen kerja barengnya. Kangen nangis-nangisan ga sih? Hahahahahaha atau kangen push up, From Moon to Sun, atau Kapal Selam.

"Banyak yang saling ninggalin kalo ada di posisi yang susah, tapi kalian malah keluar kekeluargaannya, lu tau lah posisi susah itu apa? Bahkan itu salah satu momen yang paling gua syukuri selama di XXIV, ada yang mau regen ulang? hahaha....abis regen gua sedih, bukan karena nilai gua jelek, gua terpaksa botak, atau karena gua harus jadi bendahara tapi karena bentar lagi kita bakal bener-bener deket." - Amri, 27 Juli 2014.

Karena gue sadar, sampe sekarang yang benar-benar menguatkan, yang benar-benar mental baja cuma kalian.