November 29, 2012

-_-

Selamat tanggal 29 he he he
Gatau harus egois atau apa.. Membebankan pada siapa. Atau apapun lah. Mengerti batas antara pesimis dan realistis tidak? Lelah dengan segala pembenaran dan penyesalan. Mau jadi lebih baik. Tapi kenapa caranya sangat begini sih uh.
Minggu ini yang carut marut tanpa rapi sedikitpun, tentang.... tentang obroln tadi tentang besok. Tuhan semoga kalau memang besok hasilnya baik, atau kalau bukan besok kapanpun itu hasilnya tetap baik -sesuai dengan yang diinginkan. Ya, ini yang pertama dan semoga mengesankan. Buat kado.....
Hari ini lucu tapi gajelas, tapi yaudahlah. Semoga segala yang bai-baik yang akan datang. Amin

"Selamat tanggal 29 ya. Ha ha ha ha ha"

November 27, 2012

come back!

Akhinya bisa buka blog lagi hurray!
Lama ga ngepost akibat modem ngadat he he terus pas gue ke cust.servicenya tadi masa tiba-tiba bisa. Ya kan malu. Astagfirullah.
Kemarin baru libur loh terus hari ini 3 ulangan gapapa banget lah bro. Besok 1 ulangan he okesip.
Kangen itu ketemu yang tertunda kan? Eh sungguh kangen loh. Kadang orang emang gangerti tapi sebenernya ada hal lain yang lebih minta diperhatikan dibanding rasa itu sendiri. Sekarang, besok atau lusa belum tentu jadi waktu yang tepat buat nyatainnya. Tapi sebenernya gada batas untuk merasakan apa yang orang lain rasakan. Menjadi bebas, mewujudkan semua mimpi.
Udah ah gajelas.

November 07, 2012

07.11

"anjir ga nyangka..."
gatau kalimat itu sakali banget hari ini. gila.
kemarin kan ngomongin sesuatu hal ya barengan terus gue ngucap syukur seneng sambil merem gitu. gila ih tenang banget berasa gapunya dosa padahal mah lagi ruwet. tapi tenang, tenangnya pake banget. serasa gamau buka mata lagi. hee lebay sih.
hari ini kan pada nangis-nangisan gitu ya. ya gue ngerasa anjir... gajelas sih guenya. aneh. frik. sebenernya hari ini hari sesuatu, tapi gabisa dijelasin. seperti post ini juga gajelas. ya dadah semuanya :*

Kamu ga ngerasain, kamu gatau.
Dibalik lembaran putih bukan berarti berwarna sama.
Seperti kertas asturo.
Semuanya terlihat sesederahana untuk ditutupi.
Tapi sinar itu gabisa ditutupi, sayangnya...
Masih terlalu nyata untuk dilihat dengan mata ini.

November 05, 2012

5.11

Mungkin yang disana mengerti. Mungkin.
Sedang dilanda... darah rendah yang bikin separuh badan menjadi sangat minta dimanja.
Khawatir.... sama semuanya. Hopeless... sama semuanya.

Mau yang A ketika si B ngelarang. Mau yang B ketika si A ngelarang.

Kenapa sih ga mencoba merasakan atau minimal sedikit mendengarkan? Mutlak kan kalau argumen tiap orang berbeda. Huh mengertilah dikit ajaa. Emang ada saatnya realita gabisa ditangkap logika. Tapi ingin membalas; meski ga akan pernah cukup. Konyol. Emang.

Untuk seorang sahabat yang "Fu masa gangerti? Tatap mata gue deh" sambil berusaha menenangkan, terima kasih -banyak-.