Mei 20, 2012

Gapenting


Kadang lu gaperlu berbuat saling gakenal buat ngelewatin semua. Cape kan lu sosoan gakenal? Mau saling sapa aja ga? Iya, kita dulu emang beda dibanding kondisi ini. Kalo sama mana terbit post ini. Gue mungkin terlalu egois buat ngakuin semuanya dari awal atau mungkin lu? Gatau, mugkin gitu. Terserah sih tapi bisa ga buat profesional? Iya, gue tau itu susah. Tapi bisa kan kalo diusahain? Emang sih jahat, tapi lebih dari segalanya gue berterima kasih yang super banyak buat lu. Abis... udah ngajarin banyak banget buat gue. Kesannya emang gapenting tapi mungkin itu buat lu selebihnya buat gue ini adalah pelajaran besar buat... ya buat apa aja, sedikit atau banyak kesan yang udah lu tinggalin bodo amat tapi tolong bersikap biasa aja ya. Bukan buat gue, tapi buat.... gatau buat apa juga sih gapenting sih abisnya. Tapi emang kita berubah loh. Dan gasemua perubahan itu berefek negatif gara-gara hal ini. Harus gue akui kalo dengan ini udah ngubah gue buat jadi... gatau jadi apa lebih baik sih keknya dan jujur aja ini udah menghasilkan intropeksi yang edan banget. Tapi kalo terus kek gini mau sampe kapan kita ngorbanin segalanya dengan sifat kita yang kekanak-kanakan yang notabenenya bener-bener gamasuk akal. Atuh yaAllah tolong... eh tapi gapapa sih terserah orang situ yang ngejalanin. Gue bukan bermaksud apa-apa tapi pada dasarnya gue sayang sama semua orang yang ada dilingkungan gue jadi ya gue mau jaga mereka, itu kalo lu mau jadi bagiannya kalo gamau juga gapapa sih gada paksaan juga buat semua orang. Palingan lu yang nyesel haha engga deng *lu kira lu siapa fu?*. ah tau lah bodski amski udah malski untuk ngomongin hal kek gini karena pasti ga berujung terus membentuk rantai pastinya. Ya cuma heran doang ko gue mah haha.

Kalo gue jadi lu sih, gue milih gapernah ada apa-apa, tetep kek sebelumnya”
Orang, 15, Tidak terdefinisikan.

Tidak ada komentar: