Mei 31, 2012

Untold

X : “Gue lagi bosen, dan kadang berfikir untuk mundur tapi sayang. Kenapa ya kita selalu sehati tentang hal ini?”
Y : “Engga sih, gue ga mundur. Gue emang bosen banget dan kadang gangerti dengan apa yang mereka mau. Tapi jalanin aja selama gue ga sendiri.”
X : “Gue juga gitu ko. Gue rasanya mau fokus ke hal itu dulu. Gue udah tinggalin dia lama soalnya”
Y : “Gue sih rasanya dapet magnet lain nih. Rasanya gue gamau pisah sama mereka, gue lagi bener-bener pengen sama mereka terus”
X : “Sumpah gue makin gangerti, dan gue kadang mundur kalah sama ego”
Y : “Alhamdulillah gue masih bisa ngatur itu. Tapi jujur aja ini cape loh”
X : “Iya banget tapi jalanin aja ya, kita gatau sih. Terserah mereka aja haha”
Y : “Gue mau jalanin, ketika gue udah bener-bener bosen gue gamau maksain hahaha”
*hilang* *tring*

Mei 30, 2012

Damn Wednesday! ):)


Hi! I would like to tell u bout this whole day. What i’ve been did actually. Hahahaha ziziq-_-
Pagi ini, gue ngerasa sial banget karena gue lupa nyiapin kertas nasi, pilus, dan kerupuk buat larut Pandawa. Alhasil gue harus nyari, mengelilingi warung dengan kecepatan 40 km/h gue udah ngerasa menjadi dewi yang terbang cepat. Sebenernya biasa aja, cuma karena jalanan lengang kali ya-_- setelah dapet gue balik ke rumah dan langsung berangkat. Sialnya udah jam 6 lewat dan telat coy harusnya gue kumpul jam setengah 7! Gue yang berlokasi di merauke gabisa dateng cepet ha ha ha. Ternyata gada omprengan pagi ini bis pun udah exploded gityu dech. Gue dapet di depan pintu. DEPAN PINTU! Well man gue udah kejempet dengan segala-galanya. Gue lupa hari ini ada PSB. Kalau gue bukan orang ulung yang biasa di depan pintu mungkin akan masuk angin, demam, dan terjangkit segala macam penyakit. Atau mungkin nasibnya lebih naas lagi yaitu jatuh dijalan tol. Naudzubillahimindzalik. Ok, depan gue anak SMA X yang berwajah cukup enak dipandang apalagi disaat seperti itu. Kebetulan banget pas kondektur nutup pintu, jaket gue nyangkut! Kejepit di pintu! Ya gapapa ko. Gue cuma gabisa gerak doang ko. Gapapa ko :’) kepala gue sudah ada didepan dada anak SMA X itu dengan tepat. Tanpa kemiringan 0o sama sekali. Ya so sweet sih tapi tetep aja bapuk.
Akhirnya dia turun, gue juga. Terus di sekolah gue ngerasa paling telat. Seperti basanya. Tetapi tidak! Gue dateng awal dan bisa ngeprint di warnet yang baru gue temukan 2 hari lalu dengan harga ekonomis. Gue dateng selalu kebetulan. Bukan deng takdirnya emang pas. Yang pertama sebelum mas penjaga itu tutup. Yang kedua pas mas itu baru nyampe depan warnetnya. Haha gapenting-_-
Dilanjutkan dengan latihan rutin di kebun raya bogor. Tempat terjauh dari sekolah, letaknya sekitar 216517087mil dari sekolah *plak*. Kalo gasalah ada 12 orang ang. 24 dan X orang ang. 23. Sampe disana kita makan....... tapi boong. Kita pemanasan dan baris lagi, setiap bule kita hormatin. Ada yang ngefoto ko, pas gue penjurunya lagi :3 Gue nangis ketika hitung menghitung dengan bahasa Italia...
Amri : “Uno”
Dinna : “Dos”
Ecy : “Pizza”
Gue : “Spaghetti”
Sejak kapan kata itu menjadi bahasa Italia? Sejak kapan angka 3 jadi Pizza? Sejak kapan angka 4 jadi Spaghetti?
Atau pas mengitung dengan kalimat...
Kang Igfar : “Teratai”
Gue : “Mengapung”
Ecy : “Ada”
Gema : “Burung”
Ojan : “Indah”
Ya, sebenernya salah ga sih kalo gue bingung kenapa diatas teratai ada burung?
Atau pas dijadiin 1 saf dan membentuk kalimat yang rancu itu gila banget gue bemper ke 2 harus ngelanjutin walau ganyambung. Sayang, gue lupa kalimatnya apa. Setelah itu games dan buat formasi terus solat dan.......... MAKAN! Dan pas sebelum makan terjadi percakapan ini....
Teh Sherly : “Afu ko ada yang beda ya?”
Gue : “Apa teh? Lebih cantiq?”
Ecy : “Najis” parah ya udah jb, ngomong kasar pulak.
Teh Sherly : “Bukan, kerudungnya. Kenapa ya? Beda aja gitu.”
Gue : “Karena diginiin?” *fyi, gue make kerudung nutupin dada hari ini*
Ecy : “Bagus tau teh, udah rapi sekarang mah” *hugs-ecy-tightly*
Gue : *senyum imut*
Teh Sherly : “Iya, ga cocok ih kek biasa aja”
Ya. Gapapa ko. Teh sherly adalah manusia ke 234567 yang bilang ga cocok. Dan cuma ada 5 yang bilang cocok sampe saat ini. Habis itu pengumuman game yg buat formasi, juara 1 game yang buat formasi itu dapet pilus sedangkan yang juara 2 dapet kerupuk. Hal ini membuat gue bersyukur menjadi juara 2 hahaha pas pulang gue galau harus ikut yg pada lewat pintu utama atau yg didepan pmi :( akhirnya gue ikut yg lewat pintu utama karena mau ke smansa lagi krikrikrik. Hari ini gue ngerasa sangat sehat karena terus-terusan jalan kaki haha makasih lah buat manusia-manusia super hari ini dan yang ada dibelakang “layar”
Ah syudah gue sudah terlalu bacot dadahhhhhhhhh *peluk-cium-manja*
“Lu gaperlu nyari kebahagiaan, kadang hal kecil itu udah bisa jadi kebahagiaan tanpa lo sadari, bonusnya bakal didapetin tanpa harus dicari. Kalo lu masih nyari berarti lu belum tau kebahagiaan itu apa.”
Afu, D-29 to turn her 16th.

Mei 20, 2012

Gapenting


Kadang lu gaperlu berbuat saling gakenal buat ngelewatin semua. Cape kan lu sosoan gakenal? Mau saling sapa aja ga? Iya, kita dulu emang beda dibanding kondisi ini. Kalo sama mana terbit post ini. Gue mungkin terlalu egois buat ngakuin semuanya dari awal atau mungkin lu? Gatau, mugkin gitu. Terserah sih tapi bisa ga buat profesional? Iya, gue tau itu susah. Tapi bisa kan kalo diusahain? Emang sih jahat, tapi lebih dari segalanya gue berterima kasih yang super banyak buat lu. Abis... udah ngajarin banyak banget buat gue. Kesannya emang gapenting tapi mungkin itu buat lu selebihnya buat gue ini adalah pelajaran besar buat... ya buat apa aja, sedikit atau banyak kesan yang udah lu tinggalin bodo amat tapi tolong bersikap biasa aja ya. Bukan buat gue, tapi buat.... gatau buat apa juga sih gapenting sih abisnya. Tapi emang kita berubah loh. Dan gasemua perubahan itu berefek negatif gara-gara hal ini. Harus gue akui kalo dengan ini udah ngubah gue buat jadi... gatau jadi apa lebih baik sih keknya dan jujur aja ini udah menghasilkan intropeksi yang edan banget. Tapi kalo terus kek gini mau sampe kapan kita ngorbanin segalanya dengan sifat kita yang kekanak-kanakan yang notabenenya bener-bener gamasuk akal. Atuh yaAllah tolong... eh tapi gapapa sih terserah orang situ yang ngejalanin. Gue bukan bermaksud apa-apa tapi pada dasarnya gue sayang sama semua orang yang ada dilingkungan gue jadi ya gue mau jaga mereka, itu kalo lu mau jadi bagiannya kalo gamau juga gapapa sih gada paksaan juga buat semua orang. Palingan lu yang nyesel haha engga deng *lu kira lu siapa fu?*. ah tau lah bodski amski udah malski untuk ngomongin hal kek gini karena pasti ga berujung terus membentuk rantai pastinya. Ya cuma heran doang ko gue mah haha.

Kalo gue jadi lu sih, gue milih gapernah ada apa-apa, tetep kek sebelumnya”
Orang, 15, Tidak terdefinisikan.