Tragedi Tali Tawa (3T)

April 08, 2012


Waktu itu hari Rabu tanggal 4 April 2012 tepat pas Ecy ulang tahun ke 16 kita ngadain syukuran buat lomba LKBB yang udah lama banget. Sekitar jam 12an gue nyampe status gue adalah menyusul teman yang udah duluan dateng meninggalkan gue. Setelah makan, nonton video ada games untuk semua yang udah dateng. Game nya dari Aiman yang kali ini tali temali dan harus berdua. Well! Gue dapet Dinna sebagai pasangan. Jadi talinya diiket ke tangan kita berdua tapi nyilang gitu terus gimana caranya harus lepas. Sejujurnya gue ga ngerti dengan apa perintahnya, tapi ya nyoba aja. Karena badan gue lebih kecil dari pada Dinna jadinya gue yang muterin tali-talinya. Gue haus, haus banget setelah di game sebelumnya ketawa ngakak. Dinna pun haus, jadi kita berdua nyamperin kardus dan minum berdua. How sweet we are. Tiba-tiba kebelet pipis akut kita berdua.
“Din, ko kebelet pipis banget ya?” tanya gue, dengan muka polos.
Dan tawa itu belum meledak karena air minum kita belum nyampe di kerongkongan. Pilihannya ada dua :
Mau ketawa tapi nyembur dan nahan malu atau mau nahan ketawa dan pipis yang udah gabisa ditahan lagi?
Dua-duanya buruk. Dinna nahan ketawa, gue juga. Kali ini dia lebih cupu dibanding gue. Ketawa dia ga ketahan, bukan nyembur tapi airnya keluar dari hidung dan jadi air mata. Ngeliat Dinna kek gitu gue makin gasabar buat ketawa. Semua orang udah ngeliatin kita dan bertanya “Ngapain lu?”. Gapatut dijawab. Akhirnya kita nyari pisau buat ngelepas tali yang mengikat kita berdua sebelum kita ngompol dan nyemprotin air ke mereka semua. Setelah dapet pisaunya, kita bisa pipis! Dinna mempersilahkan gue pipis duluan, masih ada raut gatega buat ninggalin gue pipis. Sungguh ini ga elite banget.
Semua orang masih main, tapi kita duduk berdua disofa. Ngeliatin mereka sibuk nyari cara buat ngelepasin tali dengan ketentuan yang Aiman kasih tadi. Kita malah nyari cara gimana ngelepas tali yang masih tersisa mengikat pergelangan tangan. Dinna lebih jago, kali ini dia bisa ngelepasin talinya sendiri. Sedangkan gue? Kalah dengan panik dan minta tolong Ecy buat ngelepasin. Ini sangat sakit, pas dilepas udah merah aja.
Untuk Dinna yang telah dipanggil sebagai Uut Permatasari dan Rosalinda Ayamo Bebeko Burungo. Semangat ya Dinna menjadi partner tali tawa ini dan terima kasih :)))))))))))))))))))))))))))))))))))))))

You Might Also Like

0 komentar